Konflik Suriah: Turki dan Rusia umumkan kesepakatan gencatan senjata ‘bersejarah’

0


Hak atas foto
Reuters

Image caption

Vladimir Putin dan Recep Tayyip Erdogan berunding di Sochi, Rusia.

Turki dan Rusia mengumumkan kesepakatan gencatan senjata di Suriah bagian timur laut yang mereka sebut “bersejarah”.

Dalam kesepakatan itu, milisi Kurdi di Suriah timur laut diberikan tenggang waktu selama 150 jam untuk menarik diri setidaknya 32 kilometer dari perbatasan Turki mulai Rabu (23/10).

Turki dan Rusia juga bersepakat menggelar patroli sejauh 10 kilometer dari garis perbatasan Suriah-Turki. Peran itu sebelumnya diemban militer Amerika Serikat, yang kini telah ditarik mundur.

Kesepakatan antara kedua negara tersebut ditempuh menjelang masa kedaluarsa gencatan senjata yang digagas Amerika guna memberi kesempatan kepada milisi Kurdi untuk menarik mundur.

Melalui kesepakatan yang baru ini, periode gencatan senjata praktis diperpanjang.

Pasukan Kurdi di bagian utara Suriah didominasi oleh milisi Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG), yang dianggap Turki sebagai ancaman pada perbatasannya dengan Suriah.

Hak atas foto
AFP/Getty Images

Image caption

Para tentara Turki dan milisi Suriah sokongan Turki berkumpul di pinggiran Kota Manbij dekat perbatasan Suriah-Turki, Senin (14/10).

Mengapa Rusia terlibat?

Setelah pasukan AS mundur, Presiden Recep Tayyip Erdogan melancarkan serangan lintas perbatasan pada 9 Oktober.

Rusia, yang bersekutu dengan Presiden Suriah, Bashar al-Assad, menempatkan pasukan dekat perbatasan lantaran khawatir kawasan itu disusupi kekuatan asing.

Pengerahkan pasukan Rusia kemudian menciptakan kemungkinan bentrokan antara Rusia dan Turki, sesuatu yang ingin dihindari Presiden Erdogan dan Presiden Rusia, Vladimir Putin.

Setelah berunding selama enam jam, baik Erdogan maupun Puti mencapai kata sepakat.

Rusia membolehkan operasi militer Turki sehingga kedua kubu terhindar dari potensi konflik.

Kawasan operasi militer Turki membentang sepanjang 120 kilometer antara Kota Ras al-Ain hingga ke Kota Tal Abyad.

Namun, Erdogan dilaporkan menginginkan seluruh bagian perbatasan yang mencakup kawasan sepanjang 440 kilometer dijadikan zona aman.

Pernyataan Turki dan Rusia menyebutkan milisi Kurdi “akan dipindahkan” dari Kota Manbij dan Tal Rifat—keduanya berada di luar area operasi.

Milisi Kurdi belum memberi indikasi apakah mereka setuju dengan seruan itu.

Bagaimana latar belakangnya?

Koalisi multibangsa pimpinan AS mengandalkan YPG untuk memerangi milisi ISIS di Suriah selama empat tahun terakhir. Namun, pemerintah Turki memandang mereka sebagai organisasi teroris yang berkaitan dengan pemberontak Kurdi di Turki.

Turki setuju menghentikan sementara serangan selama 120 jam setelah diminta Wakil Presiden AS, Mike Pence, pada Kamis (17/10).

Penghentian itu dimaksudkan agar AS dapat “memfasilitasi penarikan mundur pasukan YPG dari zona aman yang dikendalikan Turki”.

Sejak saat itu gencatan senjata secara garis besar berlangsung, meskipun sejumlah pejabat AS mengatakan ada “beberapa baku tembak kecil”.

Hak atas foto
Reuters

Image caption

Pemberontak Suriah sokongan Turki telah menduduki kota Tal Abyad yang terletak dekat perbatasan Surah-Turki.

Apa dampak serangan Turki?

PBB mengatakan terdapat lebih dari 176.000 orang, termasuk 80.000 anak-anak, terlantar selama dua pekan terakhir di Suriah timur laut. Kawasan itu sendiri dihuni tiga juta orang.

Lebih jauh, sebanyak 120 warga sipil tewas dalam pertempuran.

Ada pula 259 petempur Kurdi, 196 pemberontak Suriah sokongan Turki, dan tujuh prajurit Turki yang tewas, menurut lembaga Pemantau Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SOHR) yang berbasis di London.

Di wilayah Turki, sebanyak 20 warga sipil tewas dalam serangan yang dilancarkan YPG, kata beberapa pejabat Turki.



Source link

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here