WHO jabarkan ‘fenomena kelelahan bekerja’, apa itu dan bagaimana mengatasinya?

0


Hak atas foto
Science Photo Library

Image caption

WHO mengklasifikasikan burnout sebagai sindrom yang terkait dengan stres kerja yang kronis.

Jika Anda mengatakan Anda menderita ‘burnout’ pada awal 1970-an, Anda mungkin membuat beberapa orang keheranan.

Pada saat itu, istilah ini digunakan secara informal untuk menggambarkan efek samping yang dialami oleh pecandu narkoba berat: penurunan kemampuan mental, seperti yang juga dialami penggila pesta.

Namun, ketika psikolog Jerman-Amerika Herbert Freudenberger pertama kali mengakui masalah burnout -atau kelelahan yang disebabkan pekerjaan- di sebuah klinik untuk pecandu dan tunawisma di New York City pada tahun 1974, Freudenberger tidak berbicara tentang pengguna narkoba.

Relawan klinik juga benar-benar berjuang: pekerjaan mereka intens, dan banyak yang mulai merasa kehilangan motivasi dan kehabisan tenaga.

Meskipun mereka pernah merasakan pekerjaan mereka memuaskan, mereka menjadi sinis dan tertekan; mereka tidak memberi pasien mereka perhatian yang layak mereka terima.

Freudenberger mendefinisikan kondisi baru yang mengkhawatirkan ini sebagai kondisi kelelahan yang disebabkan oleh terlalu banyak pekerjaan yang berlebihan – dan meminjam istilahburnoutuntuk menggambarkannya.

Popularitasnya meledak, dan burnout hari ini adalah fenomena global. Meskipun statistik tentang prevalensi burnout secara khusus sulit didapat, 595.000 orang di Inggris saja menderita stres di tempat kerja pada tahun 2018.

Olahragawan mengalaminya. Bintang YouTube mengalaminya Pengusaha mengalaminya. Freudenberger sendiri pun akhirnya mendapatkannya.

Akhir Mei lalu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut burnout sebagai “fenomena kelelahan bekerja”, dan mengklasifikasikannya dalam Penyakit Internasional terbaru, di mana ia digambarkan sebagai sindrom “stres kronis akibat pekerjaan yang belum berhasil dikelola”.

Menurut WHO, burnout memiliki tiga elemen: perasaan lelah, terasing dari pekerjaan dan kinerja yang buruk di tempat kerja.

Tetapi menunggu sampai Anda benar-benar kelelahan untuk melakukan sesuatu tentang hal itu sama sekali tidak membantu — dan Anda tidak akan menunggu untuk mengobati penyakit lain sampai semuanya terlambat.

Perasaan terbakar

Jadi bagaimana Anda bisa tahu jika Anda hampir – tetapi tidak cukup – kelelahan?

“Banyak tanda dan gejala burnout sangat mirip dengan depresi,” kata Siobhan Murray, seorang psikoterapis yang berbasis di County Dublin, Irlandia, dan penulis buku tentang kelelahan, The Burnout Solution.

Murray menyarankan agar berhati-hati dengan kebiasaan buruk, seperti konsumsi alkohol yang meningkat dan mengandalkan gula untuk membantu Anda menjalani hari.

Juga waspadai perasaan lelah yang tidak akan hilang.

“Sehingga bahkan jika Anda tidur nyenyak, pada jam 10 pagi Anda sudah menghitung mundur jam untuk tidur. Atau tidak punya energi untuk berolahraga atau berjalan-jalan. “

Segera setelah Anda mulai merasakan hal ini, Murray menyarankan pergi ke dokter.

“Depresi dan pra-burnout sangat mirip, tetapi seperti antusiasme baru-baru ini bahwa burnout sekarang telah menjadi kondisi medis, yang nyatanya belum – masih diklasifikasikan sebagai fenomena pekerjaan.”

Penting untuk mendapatkan bantuan dari seorang profesional medis yang dapat membedakan keduanya, karena meskipun ada banyak pilihan perawatan untuk depresi, kelelahan masih harus ditangani dengan melakukan perubahan gaya hidup.

Dan bagaimana mengetahui Anda benar-benar berada di puncak kelelahan, atau hanya melalui bulan yang penuh tantangan?

“Stres sangat penting, dan kecemasan adalah yang memotivasi kita untuk melakukannya dengan baik,” kata Murray.

“Justru ketika kita terus-menerus terpapar stres dan kecemasan, kita tidak melepaskannya, itu mulai berubah menjadi stres yang kronis.”

Lakukan proyek besar yang sedang Anda kerjakan.

Adalah normal untuk merasakan tendangan adrenalin ketika Anda memikirkannya, dan mungkin itu membuat Anda terjaga di malam hari.

Tapi, Murray menyarankan, jika Anda masih merasa gelisah setelah selesai, saatnya untuk mempertimbangkan mungkin saja Anda berisiko kelelahan.

“Itu ketika Anda membawanya ke tahap berikutnya hari Anda, dan menambahkannya terus-menerus,” katanya.

Tanda klasik lain yang semakin mendekati burnoutadalah sinisme: merasa seperti pekerjaan Anda hanya memiliki sedikit nilai, menghindari komitmen sosial, dan menjadi lebih rentan terhadap kekecewaan.

Hak atas foto
Getty Images

Image caption

Lebih dari 400 juta pekerja di seluruh dunia bekerja 49 jam atau lebih per minggu, menurut Organisasi Buruh Internasional.

“Seseorang di ambang kejenuhan mungkin akan mulai merasa mati rasa secara emosional atau terasing,” kata Jacky Francis Walker, seorang psikoterapis yang berbasis di London yang berspesialisasi dalam burnout.

“Sepertinya mereka tidak memiliki kapasitas untuk terlibat dalam hal-hal biasa dalam kehidupan.”

Dia juga merekomendasikan untuk mencari tanda burnout, yang merupakan perasaan tak tergoyahkan bahwa kualitas pekerjaan Anda mulai menurun.

“Orang bilang ‘tapi ini bukan aku!’, ‘Aku tidak seperti ini’, ‘Aku biasanya bisa melakukan x, y dan z’. Tetapi jelas jika mereka dalam kondisi kelelahan secara fisik, maka mereka tidak berada dalam kisaran kemampuan normal mereka, “kata Walker.

Jika ini tampaknya kurang ilmiah, lihat Maslach Burnout Inventory (MBI), tes yang dirancang untuk mengukur kelelahan.

Yang paling banyak digunakan adalah Survei Umum MBI, yang mengukur hal-hal seperti kelelahan, sinisme, dan seberapa bagus kinerja Anda.

Pertama kali diterbitkan pada tahun 1981, survei ini telah dikutip ratusan kali dalam studi sejak itu.

Meskipun biasanya digunakan untuk mengukurburnout, tidak ada alasan Anda tidak dapat menerapkannya untuk melihat apakah Anda semakin mendekati ke tahap itu.

Lantas, ketika Anda sedang mengalami kondisi menjelang burnout: Apa selanjutnya?

Satu-satunya cara untuk menghentikan kejenuhan – dan membuangnya untuk selamanya – adalah dengan membasmi masalah yang mendasarinya.

“Apa yang telah Anda lakukan dalam hidup Anda yang dapat Anda lepaskan untuk sementara atau selamanya? Mungkin [banyak tidur] supaya pulih dari tanda-tanda kelelahan fisik, misalnya, “kata Murray.

Walker memiliki tiga langkah untuk mengatasinya, yang meliputi mencari tahu mengapa ada ketidaksesuaian antara apa yang dapat ditawarkan seseorang dan apa yang menurut mereka diminta untuk diberikan.

“Kadang-kadang itu karena mereka merasa perlu terlalu sempurna, atau mereka mungkin memiliki sindrom peniru di mana mereka harus bekerja sangat keras untuk menutupi sehingga mereka tidak sebagus yang semua orang pikirkan.”

Menurut sebuah studi tahun 2018, burnout berasal dari perlakuan tidak adil di tempat kerja, beban kerja yang tidak terkendali dan kurangnya kejelasan tentang apa yang seharusnya melibatkan peran seseorang.

Hak atas foto
Getty Images

Image caption

Menurut sebuah studi tahun 2018, burnout berasal dari perlakuan tidak adil di tempat kerja dan beban kerja yang tidak terkendali.

Namun, terkadang lingkungan kerja adalah masalahnya. Menurut sebuah studi yang dilakukan Gallup pada 2018 terhadap 7.500 pekerja AS, burnout berasal dari perlakuan tidak adil di tempat kerja, beban kerja yang tidak terkendali dan kurangnya kejelasan tentang apa yang seharusnya melibatkan peran seseorang.

Pekerja juga tertekan oleh kurangnya dukungan dari manajer mereka dan tekanan waktu yang tidak masuk akal.

“Masalah lain dapat berupa bahwa nilai-nilai perusahaan secara serius bertentangan dengan nilai-nilai orang itu sendiri, yang menciptakan perasaan tegang dan disonansi, karena mereka melakukan sesuatu yang mereka tidak percaya,” kata Walker.

Dalam beberapa kasus, kliennya dapat menyelesaikan masalah dengan melakukan aktivitas lain di luar pekerjaan, tetapi kadang-kadang mereka memutuskan untuk membuat perubahan yang lebih radikal, seperti berganti perusahaan atau bahkan mengambil profesi baru.

Apa pun penyebab burnout, kiat utama yang disarankan adalah bersikap baik pada diri sendiri.

Dalam pengalaman Murray, pendorong utama epidemi burnout adalah budaya saat ini menginginkan semuanya.

Seringkali tidak mungkin untuk memiliki kehidupan sosial yang sehat dan memenuhi proyek besar, dan memenuhi semua tujuan kebugaran pribadi Anda pada saat yang sama.

Dia mengatakan prioritas adalah hal yang penting dan tidak berharap terlalu banyak dari diri sendiri; ketika orang lain tampak seperti bos yang sempurna, idola kebugaran, dan teman pada saat yang sama, mereka mungkin menyesatkan kita – atau paling tidak, mendapatkan banyak bantuan.

Jika Anda merasa hampir bergabung dengan klub burnout, mundurlah, cari tahu apa yang salah – dan biarkan diri Anda bebas.

Versi bahasa Inggris dari artikel ini, How to tell if you’re close to burning out, di laman BBC Capital.



Source link

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here